Sejarah perkembangan bumi dan kemunculan makhluk hidup

Standar

Pada awalnya bumi berbentuk gumpalan gas yang panas dan terus menerus berputar. Semakin lama semakin mendingin dan akhirnya berbentuk seperti bola yang padat. Proses ini berjalan cukup panjang dan sampai saat ini bumi telah berumur kurang lebih sekitar 2,5 milyar tahun. Bumi merupakan tempat berpijak manusia. Menurut sejarah alam semesta bumi terbentuk menurut tahapan zaman sebagai berikut.

1. ZAMAN ARKAEKUM

Zaman ini merupakam zaman yang tertua diperkirakan sekitar 2,5 milyar tahun yang lalu. Pada zaman ini keadaan bumi belum stabil, masih menyerupai bola gas yang berputar dan kulit bumi dalam proses pembentukan. Pada zaman ini masih belum terdapat tanda-tanda kehidupan karena temperatur bumi yang masih sangat tinggi, sehingga tidakk memungkinkan adanya makhluk hidup.


2. ZAMAN PALEOZOIKUM

Zaman paleozoikum diperkirakan sekitar 340 juta tahun yang lalu. Keadaan bumi memang masih sangat belum stabil, tetapi telah menunjukan adanya tanda –tanda kehidupan. Pada zaman ini bumi mulai berangsur dingin, kehidupan dimulai dengan munculnya makhluk hidup bersel satu atau yang disebut sebagai mikroorganisme. Di samping itu, telah terdapat pula makhluk hidup lain sejenis ikan dan binatang lain sejenis ikan dan bintang amphibi. Zaman paleozoikum di sebut juga sebagai zaman primer.

 3. ZAMAN MESOZOIKUM

Zaman ini diperkirakan berumur kurang lebih sekitar 150 juta tahun yang lalu. Kemunculan makhluk hidup telah semakin beragam, dan pada atlantosaurus, thyranosaurus, dan lain-lain. Zaman ini di sebut juga dengan zaman sekunder.

4. ZAMAN NEOZOIKUM ATAU KENOZOIKUM

Zaman ini diperkirakan berusia 60 juta tahun yang lalu. Kedaan bumi telah semakin memungkinkan untuk mendorong munculnya makhluk hidup lainnya seperti binatang menyusui, sejenis kera dan monyet.  Zaman neozoikum di bedakan atas dua zaman, yaitu zaman tersier dan zaman kuarter. Pada zaman tersier makhluk hidup berukuran besar mulai berkurang, diganti oleh beragam jenis binatang menyusui. Sedangkan pada zaman kuarter diperkirakan mulai kehidupan manusia purba. Zaman kuarter dibedakan atas dua kala yaitu pleistosen dan kala holosen. Kala pleistosen atau disebut juga sebagai zaman dillivium berlangsung sejak 600 ribu tahun yang lalu, zaman ini juga sering di sebut dengan zaman es atau zaman glacial.

Zaman glacial ditandai dengan mulai mencairnya es di kutub utara karena terjadinya perubahan iklim secara global dan terus menerus. Es yang mencair menutupi sebagian Eropa utara, Asia utara, dan Amerika utara. Temperatur bumi turun dengan tiba – tiba. Jiika temperatur turun, genangan es akan semakin luas dan air laut turun. Sebaliknya kalau temperatur naik es mencair dan membentuk lautan yang luas.

Kala holosen atau yang disebut jaman alluvium, berkembang sejak 20 ribu tahun yang lalu. pada masa itu mulai hidup manusia purba. Keadaan alam memang masih labil, karena merupakan masa peralihan di antara dua zaman, yaitu zaman glacial dan interglasial.

Di indonesia spesies homo sapiens diantaranya adalah Homo Wajakensis.spesies ini merupakan nenek moyang manusia moderen saat ini. Perkembangan zaman – zaman ini tidak dapat dipisahkan dengan apa yang terjadi di indonesia. Sebelum zaman es atau zaman glacial, wilayah indonesia bagian barat menjadi satu dengan daratan asia dan wilayah indonesia bagian timur menjadi satu dengan daratan australia. Keadaan ini sangat besar pengaruhnya terhadap flora dan fauna yang ada di indonesia. Naiknya air laut karena es mencair di wilayah kutub, mengakibatkan wilayah indonesia dipisahkan oleh lautan dengan daratan asia maupun australia disebut dengan Papar Sunda, sedangkan daratan yang menghubungkan indonesia timur dengan australia di sebut Papar Sahul. Ternyata perubahan – perubahan yang terjadi ini sangat besar pengaruhnya terhadap perkembangan kehidupan manusia purba di indonesia.

Sumber : buku catatan dan buku penunjang sekolah

5 responses »

  1. ketika kita membaca sejarah peradaban manusia yang diajarkan di sekolah sekolah memang sangat menarik, tapi akan muncul kebingungan ketika kita baca sejarah manusia (secara kenabian) nabi pertama, Adam as, maka akan sangat sulit dipercaya kalau keturunan Adam peradabannya primitif seperti yang diceritakan buku sejarah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s